Survey analitik ialah survey atau penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan mengapa fenomena kesehatan itu terjadi. Kemudian melakukan analisis dinamika korelasi antar fenomena, baik antara faktor risiko dengan faktor efek, antar faktor risiko maupun antar faktor efek. Secara garis besar survey analitik dibedakan dalam 3 pendekatan (jenis), yakni analitik cross sectional, survey analitik case control (retrospective), dan survey analitik cohort (prospective).

A. Cross Sectional

Survey cross sectional adalah suatu penelitian untuk mempelajari dinamika korelasi antara faktor-faktor risiko dengan efek, dengan cara pendekatan, observasi atau pengumpulan data sekaligus pada suatu saat (point time approach). Artinya, tiap subjek penelitian hanya diobservasi sekali saja dan pengukuran dilakukan terhadap status karakter atau variabel subjek pada saat pemeriksaan. Hal ini tidak berarti bahwa semua subjek penelitian diamati pada waktu yang sama.

Penelitian cross sectional ini sering juga disebut penelitian transversal, dan sering digunakan dalam penelitian-penelitian epidemiologi. Dibandingkan dengan penelitian-penelitian yang lain, metode penelitian ini merupakan yang paling lemah karena penelitian ini paling mudah dilakukan dan sangat sederhana. Pengertian-pengertian yang perlu dipahami dalam penelitian cross sectional, dan juga untuk jenis penelitian analitik yang lain, di antaranya adalah :

· Penyakit, atau efek

· Faktor risiko untuk terjadinya penyakit tersebut

· Agen penyakit (penyebab penyakit)

Langkah-langkah penelitian cross sectional adalah sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi variabel-variabel penelitian dan mengidentifikasi faktor risiko dan faktor efek

2. Menetapkan subjek penelitian

3. Melakukan observasi atau pengukuran variabel-variabel yang merupakan faktor risiko dan efek sekaligus berdasarkan status keadaan variabel pada saat itu (pengumpulan data)

4. Melakukan analisis korelasi dengan caara membandingkan proporsi antar kelompok-kelompok hasil observasi (pengukuran).

Guna:

»        Mengetahui prevalens atau rasio prevalens

»        Mengetahui hubungan antara risiko dan penyakit

Contoh:

»        Untuk mengetahui prevalens infeksi klamidia pada wanita di Poliklinik STD di RSCM

»        Untuk mengetahui adanya hubungan antara penggunaan pil KB (faktor risiko) dengan infeksi klamidia (faktor efek)

Kelebihan-kelebihan studi cross sectional :

· Memungkinkan menggunakan populasi dari masyarakat, sehingga generalisasi lebih baik

· Relatif mudah, murah dengan hasil yg cepat

· Dpt utk meneliti banyak variabel sekaligus

· Jarang terancam drop out

· Dapat digunakan untuk tahap awal penelitian kohort/eksperimen

· Dpt digunakan sebagai dasar untuk penelitian selanjutnya

Kekurangan-kekurangan studi cross sectional :

· Diperlukan subjek penelitian yng besar

· Tidak dapat menggambarkan perkembangan penyakit secara akurat

· Tidak valid untuk meramalkan suatu kecenderungan.

· Kesimpulan korelasi faktor risiko dengan faktor efek paling lemah bila dibandingkan dengan dua rancangan epidemiologi yang lain

B. Case Control

Penelitian case control adalah suatu penelitian (survey) analitik yang menyangkut bagaimana faktor risiko dipelajari dengan menggunakan pendekatan retrospective. Dengan kata lain, efek (penyakit atau status kesehatan) diidentifikasi pada saat ini, kemudian faktor risiko diidentifikasi adanya atau terjadinya pada waktu yang lalu.

Tahap-tahap penelitian case control adalah sebagai berikut :

1. Identifikasi variabel-variabel penelitian (faktor risiko dan efek)

2. Menetapkan objek penelitian (populasi dan sampel)

3. Identifikasi kasus

4. Pemilihan subjek sebagai kontrol

5. Melakukan pengukuran “retrospektif” (melihat ke belakang) untuk melihat faktor risiko

6. Melakukan analisis dengan membandingkan proporsi antara variabel-variabel objek penelitian dengan variabel-variabel kontrol

  • Titik tolak: ada atau tidaknya suatu penyakit
  • Lalu lihat retrospektif: cari faktor resiko
  • Cases = individu dengan penyakit
  • Controls = individu tanpa penyakit
  • Guna: mengetahui ada tidaknya hubungan antara suatu faktor resiko dengan timbulnya suatu penyakit
  • Analisis data: hitung odds ratio

Contoh:

Penyakit : Faktor Risiko :
Urtikaria kronis

Ca paru

Tukak lambung

Stroke

makan udang?

kebiasaan merokok?

makan NSAID?

hipertensi?

Kelebihan penelitian case control :

· Adanya kesamaan ukuran waktu antara kelompok kasus dengan kelompok kontrol

· Adanya pembatasan atau pengendalian faktor risiko sehingga hasil penelitian lebih tajam dibanding dengan hasil rancangan cross sectional

· Tidak menghadapi kendala etik seperti pada penelitian eksperimen atau cohort

· Tidak memerlukan waktu lama (lebih ekonomis)

Kekurangan penelitian case control :

· Pengukuran variabel yang retrsospective, objektivitas, dan reliabilitasnya kurang karena subjek penelitian harus mengingat kembali faktor-faktor risikonya

· Tidak dapat diketahui efek variabel luar karena secara teknis tidak dapat dikendalikan

· Kadang-kadang sulit memilih kontrol yang benar-benar sesuai dengan kelompok kasus karena banyaknya faktor risiko yang harus dikendalikan

C. Cohort

Penelitian cohort atau sering disebut penelitian prospektif adalah suatu penelitian surveu (non eksperimen) yang paling baik dalam mengkaji hubungan antara faktor risiko dengan efek (penyakit). Seperti telah diuraikan sebelumnya penelitian cohort adalah suatu penelitian yang digunakan untuk mempelajari dinamika korelasi antara faktor risiko dengan efek melalui pendekatan longitudinal ke depan atau prospektif. Artinya, faktor risiko yang akan dipelajari diidentifikasi dulu, kemudian diikuti ke depan secara prospektif timbulnya efek, yaitu penyakit atau salah satu indikator status kesehatan.

  • Titik tolak: ada tidaknya faktor resiko
  • Lalu: amati prospektif terjadinya efek pada grup dengan dan grup tanpa faktor resiko sampai batas waktu tertentu
  • Subyek orang yang tidak sakit dan belum terpajan pada faktor resiko
  • Parameter: resiko relatif (relative risk)
  • Studi longitudinal

Guna:

  • Mengetahui hubungan antara faktor risiko dengan timbulnya efek
  • Mengetahui insidens

Langkah-langkah pelaksanaan penelitian cohort antara lain sebagai berikut :

1. Identifikasi faktor-faktor risiko dan efek

2. Menetapkan subjek penelitian (menetapkan populasi dan sampel)

3. Pemilihan subjek dengan faktor risiko positif dari subjek dengan efek negatif

4. Memilih subjek yang akan menjadi anggota kelompok kontrol

5. Mengobservasi perkembangan subjek sampai batas waktu yang ditentukan, selanjutnya mengidentifikasi timbul tidaknya efek pada kedua kelompok

6. Menganalisis dengan membandingkan proporsi subjek yang mendapat efek positif dengan subjek yang mendapat efek negatif baik pada kelompok risiko positif maupun kelompok kontrol

Beberapa keunggulan penelitian kohort :

· Dapat mengatur komparabilitas antara dua kelompok (kelompok subjek dan kelompok kontrol) sejak awal penelitian

· Dapat secara langsung menetapkan besarnya angka risiko dari suatu waktu ke waktu yang lain

· Ada keseragaman observasi, baik terhadap faktor risiko maupun efek dari waktu ke waktu

Keterbatasan penelitian cohort :

· Memerlukan waktu yang cukup lama

· Memerlukan sarana dan pengelolaan yang rumit

· Kemungkinan adanya subjek penelitian yang drop out dan akan mengganggu analisis hasil

· Karena faktor risiko yang ada pada subjek akan diamati sampai terjadinya efek (mungkin penyakit) maka hal ini berarti kurang atau tidak etis.

6 responses

  1. JESUS says:

    ████████►BUY VIAGRA◀███████…

    ████████▲▲▲▲▲▲▲▲▲████████…

  2. CLINTON says:

    ████████►BUY LEVITRA◀███████…

    ▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲▲…

  3. JIMMIE says:

    Actos@official.site” rel=”nofollow”>..

    Buywithout prescription…

  4. RALPH says:

    Aleve@official.site” rel=”nofollow”>..

    Buyit now…

  5. DARRELL says:

    altace@medication.now” rel=”nofollow”>…

    Buygeneric meds…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Comments links could be nofollow free.

Improve the web with Nofollow Reciprocity.